Halaman

Translate

Sabtu, 11 Mei 2013

Champa, beruang pertama menjalani pembedahan otak


Dipergunungan utara, Laos; beruang Black Asiatic (Beruang hitam Asia atau juga beruang bulan) menjadi  beruang perintis yang pertama menjalani pembedahan otak. Diberi nama Champa dan tinggal di pusat perlindungan beruang (Free Bears) jagaan sebuah organisasi bukan  berasas keuntungan Australia di Luang Prabang.


                                                        Champa -  Black Asiatic Bear



Champa diselamatkan semenjak kecil dan ditempatkan dipusat perlindungan beruang (Free Bears). Beruang ‘black asiatic’ ini diburu untuk hempedunya yang dianggap berharga dalam perubatan traditional Cina dan Korea. Maka sebab itu beruang ini diletakkan dalam kategori merah IUCN untuk species terancam.

Kakitangan Sanctuary dan doktor haiwan mengesyaki  hydrocephalus, atau "air didalam otak," penyakit yang menyerang manusia serta haiwan. Ia biasanya disebabkan oleh tersumbat atau berlebihan cecair serebrospina dalam rongga otak. Jadi Free Bears menggesa Pizzi, seorang pakar bedah veterinar Afrika Selatan yang bekerja di Scotland di Zoo Edinburgh dan juga pusat menyelamat hidupan liar negara. Pizzi menggunakan teknik yang dipanggil "lubang kunci," atau pembedahan laparoskopi, di mana pembedahan dilakukan melalui insisi kecil beserta dengan bantuan kamera.

Prosedur enam jam bermula pada pagi 25 Februari. Setelah diberi pelali,Pizzi menggerudi satu lubang kecil di belakang salah satu telinga beruang, dengan menggunakan  ultrasound ianya mengesahkan bahawa Champa sebenarnya hydrocephalic. Pizzi kemudian memasukkan tiub nipis melalui lubang ke dalam otak dan dipandu oleh kamera, Thread tiub bawah kulitnya abdomen beliau. Tiub, yang akan kekal di tempat selama-lamanya, direka untuk mengalirkan cecair serebrospina yang berlebihan ke dalam rongga abdomen, di mana ia boleh mudah diserap ke dalam badan.

Enam minggu selepas pembedahan Champa kembali aktif..Champa beruntung kerana diselamatkan dan diberi bantuan, namun Champa akan tetap kekal berada dipusat ini…



2 ulasan:

  1. macam manusia juga masa pembedahannya. makhluk Allah ini pun perlukan kehidupan seperti mana yang lain

    BalasPadam