Halaman

Translate

Sabtu, 26 Mei 2012

Masjid Sultan (kubah emas) Singapura








  Pada tahun 1928, sesudah mendapat wang dari Syarikat Hindia – Timur British sebanyak SGD 3000, Sultan Singapura langsung merenovasi sebuah masjid yang ada di kawasan Little India. Perubahan antara lain juga dengan mengganti kubah lama dengan kubah emas. Masjid ini segera menjadi masjid terbesar di Singapura, dari sekitar 80-an masjid yang ada.

Lain halnya di Singapura. Seberapa pun besar masjid dibangun di sini, tak ada bunyi azan boleh dilantunkan. “Menganggu ketenangan,” kata orang. Walaupun muslim perlu pengingat solat yang unik seperti azan, tapi kerana pemerintah tidak memahami kepentingan “azan” maka azan dilarang bunyi. Kerana minority, maka muslim di Singapura diam saja. Diam merupakan pilihan dan mereka membunyikan azan lewat speaker dalam ruangan masjid saja: tak sampai keluar.

Satu-satunya (mungkin) masjid yang boleh membunyikan azan adalah masjid Sultan di sekitar Arab Street. Masjid Sultan adalah masjid tertua kedua di Singapura dan dikategorikan national heritage. Oleh sebab itu, ia mendapat pengecualian.

2 ulasan: